Breaking News

PKS: Tak Konsisten, Ahok dari Awal Tinggalkan Parpol

Wakil Ketua Majelis Syuro PKS, Hidayat Nur Wahid
Kabtangerang.pks.id - Wakil Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hidayat Nur Wahid menyindir sikap Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang tidak konsisten.

Meski awalnya sudah memutuskan maju melalui jalur perseorangan dan mengaku telah berhasil mengumpulkan satu juta KTP warga Jakarta melalui kelompok relawan Teman Ahok, tetapi belakangan Ahok juga mulai mempertimbangkan untuk maju dari jalur parpol.

"Dari awal melupakan parpol, meninggalkan parpol, sekarang mau balik lagi ke parpol," kata Hidayat di Jakarta, Jumat (24/6/2016) malam.

Hidayat mengatakan, sejak awal PKS tak mau mengusung Ahok karena yang bersangkutan maju lewat jalur perseorangan.

Namunn meskipun nantinya Ahok maju lewat parpol bersamaGolkar, Hanura dan Nasdem yang sudah mendukungnya, maka PKS juga tidak akan ikut bergabung.

"Kalau belum apa-apa sudah tidak konsisten seperti itu, tentu kami tak ingin pemimpin yang tak konsisten," ucap Wakil Ketua MPR ini.

Hidayat meyakini, masih banyak alternatif calon Gubernur DKI Jakarta lainnya yang lebih baik dari Ahok. PKS, lanjut dia, saat ini masih terus menggodok calon-calon yang akan diusung.

Koalisi dengan parpol lain yang belum menyatakan dukungan terhadap Ahok juga terus dijajaki.

"Kami sudah diajak bicara dengan PDI-P, Gerindra sudah. Bukan untuk menjegal Pak Ahok, tapi UU memang tidak memungkinkan kami untuk mengusung cagub sendiri," ucap Hidayat.

Ahok sebelumnya mengaku membulatkan tekad bahwa ia akan maju Pilgub DKI lewat jalur perseorangan.

Pernyataan itu disampaikannya sehari setelah menghadiri haul almarhum Taufiq Kiemas di kediaman Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri di Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (9/6/2016).

Di kediaman Mega, Ahok mengaku sempat mendapat wejangan dari kakak sulung Mega, Guntur Soekarnoputra, yang memuji kelompok relawan pendukungnya, "Teman Ahok".

"Kalau saya sih enggak mungkin ninggalin Teman Ahok ya. Sesuatu yang bisa kecewa berat," ujar Ahok.

Namun, setelah Teman Ahok sudah mengumpulkan 1 juta data KTP warga DKI yang mendukung Ahok, mantan politisi Golkar danGerindra itu belum memutuskan jalur mana yang akan dipilih.

Pasalnya, sudah ada tiga parpol yang mendukung Ahok, yakni Nasdem, Hanura, dan Golkar. Total perolehan kursi ketiga parpol itu di DPRD DKI pun mencukupi untuk mengusung Ahok lewat jalur parpol.

Sumber: kompas.com

Tidak ada komentar